SAHABAT FERRY ARBANIA

Kisah Achmad Fauzi Tak Diminati Wartawan Bagian I

Oleh: Ferry Arbania (Pimred Maduraexpose.com)
Siang itu, terik matahari di sepanjang Jalan Trnujoyo Kota Sumenep sangat menyengat. Orang-orang tengah sibuk membicarakan sejumlah nama-nama yang hendak di promosikan sebagai calon Bupati dan Wakil Bupati Sumenep. Maklum saat itu, menjelang Pilkada Sumenep 9 Desember 2015.

Sejumlah nama-nama mulai dimunculkan , mulai dari Said Abdullah (Anggota DPR RI), Dewi Khalifah, Busyro Karim, Wafiqah Jamilah hingga tokoh kepulauan seperti Azasi Hasan, MH.Sahnan.
Bahkan, lembaga survey Proximity saat itu menempatkan Anggota DPR RI dari Daerah Pemilihan (dapil) Jawa Timut XI.

 Said Abdullah disebut-sebut memiliki elektabilitas paling tinggi mengungguli calon petahana, Busyro Karim. Anehnya, saat itu tidak ada satupun media, yang menuliskan sosok Achmad Fauzi, yang saat ini menjadi Wakil Bupati Sumenep, mendampingi petahana.
loading...
 
Hasil survey yang dilakukan Proximity saat itu memang cukup mengejutkan, meski endingnya dapat dipahami dengan mudah oleh para elit politik di Sumenep. Namun yang jelas, survey yang dilakukan selama periode minggu ke-4 pada November hingga minggu pertama di bulan Desember 2014, dengan metode pengambil sampel sebanyak 1000 responden, dengan margin error 3,1 persen dan confident interval 95 persen dari 27 kecamatan di Kabupaten Sumenep yang diambil.

Lagi-lagi menempatkan elektabilitas mereka terukur. Hasil survey calon bupati Sumenep tertinggi saat itu adalah MH Said Abdullah (anggota DPR RI dari PDI Perjuangan) 22,5 persen, Zainal Abidin (mantan Kepala Bappeda Provinsi Jawa Timur) 15,8 persen, Busyro Karim (incumbent bupati) 11,8 persen, HM Sahnan 8,7 persen, Dewi Khalifah 7 persen, Ilyasi Siradj 5,8 persen, Sungkono (incumbent wakil bupati) 5,2 persen, Unais Ali Hisyam 2,3 persen, Azasi Hasan 1,7 persen dan belum menentukan pilihan 19,2 persen.
Saat itu, Redaksi Maduraexpose.com tengah fokus melakukan pengamatan sebuah baliho besar yang berdiri kokoh di sepanjang Jalan Trunojoyo Kota Sumenep, beberapa meter dari pintu masuk pasar Anom Baru sisi barat. “Jepret”, kameramu berhasil mengabadikan gambar Achmad Fauzi dengan tulisan kecil dibawahnya, “LASKAR MUDA”.

Aneh bin ajaib memang, karena saat itu, tak ada satupun media yang berminat meliput baliho tersebut, apalagi mewancarai yang bersangkutan. Jujur saja, hanya MaduraExpose.com yang paling getol mempublikasikan, sosok Achmad Fauzi sebagai sosok Pemuda yang layak untuk diusung dan didukung memimpin Sumenep. Saat itu, belum ada kesepakatan dari partai pendukung, baik PKB maupun PDI Perjuangan, apakah tetap mengusung petahana Busyro Karim bergan dengan Achmad Fauzi.

Achmad Fauzi, Tokoh Muda Sumenep (uji/MaduraExpose.com)
Achmad Fauzi, Tokoh Muda Sumenep (uji/MaduraExpose.com)

Entah, apa sebenarnya yang melatar belakangi, hingga media ini (saat itu) dengan sukarela, penuh kesabaran, tetap menulis sosok Achmad Fauzi dalam liputan khusus maupun kemasan lain dalam tema politik Pilkada. Padahal, penulis saat itu tidak kenal sama sang tokoh Laskar Muda. “Hanya satu yang saya yakini, Pemuda ini (Achmad Fauzi) layak memimpin Sumenep,” [Bersambung…..]
Share on Google Plus

About FERRY ARBANIA

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.